30 November 2009

menjejaki mereka...

walau pun pernah aku katakan yang bahawasanya aku nak bersara dari arena reunion or gathering...
tapi, jauh di sudut hati sukar sebenornya teman nak lakukan tu...haih...
apatah lagi bila teknologi banyak membantu...
laman sosial facebook menghubungkan aku dengan mereka yang telah pun hilang...hahah...
sedikit demi sedikit kuantitinya meningkat...
tapi, mampu ke untuk aku menghimpunkan mereka???
erm...masih lagi menjadi persoalan di hati...
apa pun, seronok sebenarnya mencabar diri sendiri ni... =D
mungkin aku boleh menetapkan sasaran untuk 2010 nanti...
banyak perancangan yang bermain di minda...
cuma tinggal lagi untuk direalisasikan...
we see how ok...
takut aku yang berkobar-kobar tapi mereka harammm....
learn from experience...
by the way, i still think positive...

26 November 2009

Salam Aidiladha...



Indah langit kerana awan...
Indah laut kerana kebiruan...
Indah Aidil Fitri kerana kemaafan...
Dan indah Aidil Adha kerana pengorbanan.

~credit to Ina for sending me this...thanks dear...


17 November 2009

akhirnya keputusan dicapai....

berbekalkan semangat dua penasihat aku yang sengal itu aku nekad membuat perubahan supaya aku boleh keluar dari zon kesakitan...
(walau pun mereka sengal kadang kala idea bernas mereka masih boleh diguna pakai... ~ ampun korang ~)
mungkin benar seperti yang diperkatakan...
biarkanlah ianya berlalu dan aku tak boleh hidup dalam bayang-bayang...
dunia belum berakhir dan aku masih ada banyak lagi perkara ynag boleh dinikmati...
daripada terus terpuruk yang mana hanya akan membuatkan aku terus sugul adalah lebih baik aku mencari kegirangan dalam kehidupan...
sememangnya bukan mudah untuk aku membuat keputusan ni...
tapi ini lah satu-satunya jalan yang ada bagi meleraikan kekusutan...
sedikit demi sedikit aku mula meninggalkan bayangan itu...
aku dah mula berhenti berharap dan kini harapan aku agar ianya terus lenyap dalam kotak fikiran...
meski pun aku tahu ianya tidak akan 100 % lenyap melainkan aku berada dalam keadaan hilang ingatan...
mencuba adalah lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa pun...
sebaik sahaja keputusan diambil maka berakhirlah kisah dongeng yang selama ini masih menjadi teman di kala beradu...


~ dedicated to my beloved friends, Nurul Balqis Abdul Rahman & Rafidah Md Sin....thanks being my advisor...really appreciate that...

berhujan di key ell dengan mereka yang sengal....

seperti yang diberitahu dalam entri sebelumnya...
aku menghilangkan keserabutan yang ada dengan mencari penawar..
dan penawar itu adalah dua orang sahabat baik aku yang dalam kategori sengal tahap gaban...
nasib baik aku tak berjangkit penyakit mereka itu..wakaka...
kali ni dua destinasi dituju...
lama aku tak menjejakkan kaki ke key ell...
lama juga aku tak menggunakan perkhidmatan LRT...
rindu seh...
kalau dulu, itulah pengangkutan utama aku era uniform biru putih...
teruja pun ada jugak..hehehe...
sejak-sejak dah ada kekasih baru ni, jarang-jarang aku bermesra dengan LRT...
makanya aku dan cik akis (sementara menunggu ketibaan cik fida) melepakkan diri barang sejam dua di area masjid jamek..
bukan sekadar lepak kosong tapi lepak ada motif...
dan motifnya akan aku khabarkan di satu ketika nanti..heheh...
cuaca agak menyedihkan...
maklum la sekarang ni kan musim hujan...
walau pun hujan tetap tak mematahkan semangat kami yang berkobar-kobar seperti lagaknya menuju ke medan perang..hikhik...
hujan tetap diredahi walau pun tanpa payung di tangan...
kami bukan wanita payung ok...
sebaik sahaja cik fida muncul terus kami bergerak ke destinasi pilihan...
One Utama...
kali ni aktiviti lebih santai...
berborak sakan mengenai perancangan yang akan terlaksana Insya-Allah Feb 2010 nanti...

13 November 2009

broken heart...

kenyataan sukar untuk diterima...
apatah lagi apabila ianya memeritkan...
tapi suka atau tidak, kenyataan tetap menjadi sesuatu yang hakiki..
sedaya upaya kenyataan itu diterima...
dan kehidupan diteruskan...
menjalaninya dengan harapan akan menjadi yang lebih baik..
tapi masih menitipkan doa untuk hidup lebih diberkati...
doa untuk aku...
doa juga untuk kamu...
pergilah derita...
pergilah sengsara...
pergilah duka...
hadirkanlah sekelumit ria...
agar kehidupan bertukar horizontal dan bukan vertikal semata-mata...

tak sangka kan...

dalam kehidupan, kita selalu berdepan dengan ketaksangkaan (ada ke perkataan nie??? hahah)...
sama ada secara sedar mahupun tidak ianya akan berlegar-legar...
sehinggalah jatuh menyapa kehidupan...
contoh terdekat bila kita mula rapat dengan insan yang tiada dalam senarai atau tak terfikir sama sekali akan rapat...
boleh lepak sama-sama, berkongsi ceritera...
sedangkan dulu ianya sukar terjadi...
situasi ini pernah dan sedang terjadi dalam kehidupan gue...

ceritera 1: sekolah terchenta...
dulu aku jarang dapat lepak dengan dia...
biasa la, zaman sekolah kan meriah dengan klik di sana sini...
walau pun kelas menyebelah...
walau pun berkongsi persatuan badan beruniform...
walau pun menjadi penyimpan mohor besar pasangannya...
tapi susah untuk kami berkongsi ceritera yang berunsurkan peribadi...
kenal gitu-gitu aja..
tak sangka, bila berakhirnya era uniform biru putih, kami rapat di medan kerjaya...
berlainan pejabat semestinya tapi ym menjadi penyambung..
berkongsi ceritera suka dan duka...
entah, ketika itu aku selesa berceritera apa saja dengan dia...
dia pendengar yang baik...
begitu juga dengan dia...
bebas berkongsi apa saja dan aku tak teragak-agak memberikan komentar walaupun kadang kala agak sinis...wakaka
dan kini, kami masih lagi meneruskannya walau pun dia sudah bertukar kerjaya..
cita-cita yang didambakan olehnya sejak dulu...
keterbatasan waktu bukan alasan....
sms mengambil alih...
dia bertugas di awan biru dan sukar untuk berjumpa..
itu juga bukan alasan...
pertemuan masih dirancang antara klik aku dan kliknya...
indah...
walau pun berbeza klik, kami masih serasi...
thanks babe for everything...

ceritera 2: menara gading...
aku agak kurang sosial di zaman ini...
mungkin faktor keadaan dan juga diri sendiri.. (i must say this..hehe)
jadi, aku kurang kawan yang boleh dijadikan teman..
kalau ada pun cuma seorang dua hamba allah yang betul-betul rapat yang boleh aku berkongsi ceritera...
kedua mereka berlainan jantina dengan aku...
but, having a lots of fun befriend with 'em... (thanks guys...really appreciate that)
seorang merupakan teman sekelas (dan juga teman buat kerja-kerja nakal...teman berbalas note waktu kuliah... dan lain-lain..hahah)
dan seorang lain rakan di luar kelas...
tapi, jarang jumpa disebabkan berbeza fakulti dan sekali lagi keterbatasan waktu...
sesekali baru dapat bersua muka...
ada yang baru-baru nak rapat, mengunakan aku pulek...
itulah yang aku cukup tak berkenan...
senarai rakan bertambah apabila aku ikut serta dalam aktiviti kampus...
berjumpa ramai insan...
senior and also junior (of course!)
tahun kegemilangan yang cukup meriah bagi aku..
tapi bila tamatnya pengajian...
masing-masing menyepikan diri...
orang 1 masih lagi serupa cuma orang kedua agak berubah...
aku faham dengan situasinya...cukup faham...
my pray always for you dear...
ada la juga tersenarai dalam laman sosial yang yang berlambak-lambak tu..
sekadar memenuhkan senarai rakan dan jarang bertanya khabar berita...(termasuk aku la juga tu!!! Honest2...)
tapi tak sangka, mereka yang aku jarang dapat lepak sekali....
menjadi rapat selepas zaman itu berakhir...
 senang untuk aku mengatur pertemuan bila tiada 1001 alasan diberi...
sms dan juga telefon menjadi perantaraan antara aku dan mereka...
bukan seperti sesetengah yang mengaku rapat tapi haram nak answer my call and not replying my sms...
try to think positif...
mungkin sibuk...
mungkin berada di luar talian...
mungkin kekeringan kredit...
mungkin kematian line...
atau mungkin nombor aku tiada dalam buku telefon mereka...
entah, persoalan yang hanya mereka mempunyai jawapannya...

moral of the story:-
berkawan dengan semua orang dan bukan cuma dengan sesetengah golongan...(also reminder for myself!)
kadang-kadang orang yang rapat itu yang akan menyepikan diri...
dan yang kurang mesra akan bertukar menjadi teman sejati....
kehidupan penuh dengan warna...
nikmati dengan penuh ceria...

12 November 2009


deep down inside in my heart...
i'm missing them...
kesibukan membuatkan persahabatan semakin renggang...
klise kan...
tapi pada aku mungkin konflik yang makin parah menjadi punca...
yang mana akhirnya, aku yang mengambil satu langkah ke belakang...
menghindari diri dalam kehidupan mereka...
dan juga bagi mengelakkan persahabatan semakin memburuk...
mungkin kami perlu menilai diri masing-masing...
aku juga hilang punca...
apakah aku penyebab segala kerumitan yang berlaku...
apakah aku yang mudah terasa hati atau...
apakah mereka yang kurang peka...
biarlah masa yang menjadi penentu...
sejauh mana persahabatan ini akan terus dipertahankan atau .....

bernafas kembali....


setelah melalui minggu-minggu yang sesak dan sarat lagi serabut...
my life going to normal... =)
and now, it's time to party...
yiiieeepppieeeee....
seperti selalu rencana dirancang bersama teman terchenta...
hopefully, everything gonna be ok...
kehidupan semakin membaik...

perlu ke mengongkong????


seorang teman meluahkan isi hatinya...
walau pun telinga aku cukup malas mendengar isu itu, namun sebagai kawan aku cuba untuk menjadi pendengar setianya...
kongkongan berlaku dalam perhubungan mereka sehinggakan si dia mulai jelak dengan perangai pasangannya...
nasihat aku???
cuba la bawak bincang...
si dia mengatakan perbincangan akhirnya akan membawa pertengkaran...
oleh itu, jalan selamat...
telan la apa yang ada di depan mata...
natijahnya, hati yang tawar akan terus tawar ditambah dengan luka yang terpendam...
cepat atau lambat, perhubungan akan menjadi dingin...
selagi permasalahan tidak dirungkaikan...
pelik tapi benar...
apabila hati dah berbunga-bunga cinta, segala di pandang indah...
tang huduh pun jadi lawa...
pentingnya aset tolak ansur yang maha tinggi dalam sesuatu perhubungan...
tak kira la dalam konteks percintaan, institusi kekeluargaan mahu pun perkahwinan...
setiap dari kita tentunya mempunyai ruang untuk diri sendiri...
jangan la ruang itu di cerobohi atau dihapuskan sama sekali...
kena la saling memahami ruang sosial dalam diri masing-masing...
dan jika kefahaman itu diperolehi, jangan la pulak nak mengada-ngada melebihi piawaian yang diberikan...
memang la menjejak nahas kan...
siapalah aku untuk membuat pernilaian di sini...
pemerhatian dari kaca mata aku...
kongkongan itu perlu sebagai penambah perisa dalam sesuatu perhubungan...
tapi jangan la sampai bahan tu merosakkan masakan dan seterusnya tak boleh di makan lagi dan akhirnya pergi ke rumah "cik pah"...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...