25 September 2012

Semester 4

Eh, dah semester 4.

Nampak naww tak sedar diri namo eh. Kira ni dah tahun kedua gitu. Bangga seh sebab ada masa-masanya aku nak angkat bendera putih dah. Mengenangkan keadaan sekeliling yang kadang-kadang menurunkan tahap keyakinan diri. Nasib baik ada motivasi diri.

Apa motivasi aku? Sila rujuk sini.

Memang rasa cam ntah pape la minah ni punya motivasi. Tak cool langsung. Cool tak cool la kan bila kau dah teruja nak konvo tapi punah di sebabkan ketiadaan benda alah ni. Baru feeling-feeling nak lambung ke udara tau! Dah la macam-macam insiden terjadi masa nak konvo tu. Cukup!!! Takyah nak kenang perasaan yang tak seberapa nak indah tu.

Berbekalkan motivasi ni la aku dok pujuk diri sendiri kalau-kalau rasa nak mengalah. Lagipun, kalau aku berhenti separuh jalan, malu weh. Semua orang tahu aku sambung study. Tup-tup separuh jalan. Mentang-mentang la study separuh masa. Tu pun nak di separuhkan ke. BIG NO OKAY! Makanya, susah macam mana pun aku akan struggle dan gigih supaya misi aku tercapai.

Macam dejavu pula bila keadaan dah membaik di semester 4. Persis masa Diploma dulu. Keadaan lebih kurang sama je kot. Semester 4 juga banyak benda yang berlaku. Sama. Sebab tu aku cakap dejavu. Korang pernah tak rasa bila berada di dalam situasi yang seolah-olah korang pernah ada dulu. Faham ke idak? Tak faham?? Buat-buat jelah faham *sengih*

Tulah yang aku rasa sekarang ni. Sejujurnya tak la sebaik tahun tu sebab aku ade soulmate dan bff yang sentiasa ada di sisi. Bezanya sekarang, dua-dua tu dah takda. Baik takda di sisi atau takda masa.

Right here right now I just need someone that can spend time to talk and listen my story telling without any reason, no matter what or when.

Ni kalau call pun tak reti nak angkat macamana kan?!!

21 September 2012

Jadi la sebijak teknologi

Assalammualaikum

Tak tahu la macamana nak mengajar pengguna teknologi untuk bijak laksana dalam mengendalikan teknologi. Memang asalnya teknologi memudahkan urusan tapi dek perangai sesetengah pengguna yang aku kira agak dangkal (maaf cakap la ya tapi tu realiti!) menyebabkan ianya menyusahkan. 

Sebab? 

Simptom DAH SENANG NAK SENANG LAGI! 

Nilah pe’el yang menyusahkan. Contoh yang aku boleh bagi based on insiden yang berlaku baru-baru ni. 

Salah sorang teman akan berkahwin jadi dah memang trend kan invite guna facebook. For me that still relevance. Kadang-kadang kita tak cukup masa untuk pos. Nak minta alamat bagai, beli setem. Agak leceh. Nak call pun ada yang dah bertukar nombor atau memang habit suka tukar nombor setahun sekali macam hari raya. Natijahnya, terputus hubungan. Maka, paling mudah adalah send invitation menggunakan facebook yang mana setiap orang akan stick dengan satu akaun sahaja. Memang tak logik la kalau nak buat akaun facebook setahun sekali kan kecuali kalau kau ada masalah mengingat password. 

Ada dua cara yang boleh diguna pakai. Satu, creat event dan yang kedua send msg to all contact list untuk hantar alamat kalau-kalau ada yang nak kad. Untuk cara yang pertama, jarang ada masalah sebab segala komunikasi hanya kat wall event tu sahaja. Tapi untuk cara yang kedua, sama fungsi macam hantar email kepada semua orang dan bila kau klik reply to all, semua orang akan terima benda yang sama. Sila bayangkan bila cara yang kedua di guna pakai, msg dihantar kepada 50 orang rakan dan kesemua mereka menggunakan msg yang sama untuk inform alamat rumah masing-masing. Ya, kita akan mengalami situasi kebanjiran msg. 

Wahai pengguna yang bijak bistari sekalian, tolong la create satu lagi msg yang direct kepada si pengirim tadi. Data peribadi tak boleh dihantar melalui rangkaian sosial sesuka hati. Orang lain boleh manipulasi data anda tu nanti. Dengan tujuan untuk mengingatkan dan juga perkongsian pendapat, aku hantar satu msg yang sangat berhemah 

“Guys, pls send the msg directly to her because everybody got ur home add..i think it supposed to be private right! Do not share ur private details here…TQ" 

Member tadi dah gelabah biawak padahal bukan salah dia pun. Aku terangkan baik-baik yang patutnya diaorang hantar msg directly pada dia. Mungkin kegelabahan member aku yang dok cakap maaf berulang kali (untuk info, dia ni memang cepat gelabah sikit) menyebabkan ada salah sorang yang menyelit. Msg sebegini di hantar

"Just ignore kalo msg tu bukan utk kite simple je kan."

Nampaknya tujuan aku dia tak nampak. Kabur pada pandangan mata gamaknya. Ni balasan aku untuk menerangkan kenapa aku berkata sedemikian rupa

"this is not simple kalo setiap kali msg masuk I akan received..for those yg online guna pc, maybe that ok…but not to mobile user like me….honestly, it’s annoying..to make it as a simple as ur said, they supposed send to her directly"

Dia balas msg dengan ikon senyum.

Takda niat pun untuk berdebat. Aku cuma nak menyebarkan pendapat. Online kat pc dengan online menggunakan telefon berbeza. Ada sesetengah ciri tak sama kalau kita online menggunakan telefon. Ianya agak terhad. Siapa yang sama keadaan dengan aku tentu sangat-sangat memahaminya.

Walau bagaimanapun, setiap masalah tentu ada jalan penyelesaian. Lepas dah godek-godek menggunakan pc aku dah jumpa jalannya. Ada ikon leave the conversation untuk menggelakkan kebanjiran msg. 

Apa pun, suka untuk aku ingatkan lagi sekali jadi pengguna teknologi yang bijak supaya manfaat dapat di perolehi bersama dan bukannya menyusahkan lagi keadaan.

17 September 2012

Terima kasih pada pemberi aura girang

Assalamualaikum 

Entri ni dedikasi khas untuk mereka-mereka yang membuatkan aku tersenyum sama ada secara sengaja atau tidak. Takyah nak terjemah siapa golongan mereka ni sebabnya biar aku je yang tahu dan diaorang sendiri pun akan sedar diri kalau ada tahap intuiti yang tinggi. Jadi, pandai-pandai la bawa diri. Hahahahah…. 

Bukan la kata sebelum ni hidup tak seberapa nak happy tapi adat kehidupan. Macam roller-coaster. Ada naik turun kan. Beberapa bulan sebelum ni memang life agak hectic. Macam-macam benda dah jadi, dah lalui. Bila fikir-fikir balik, semua yang jadi ada bersangkut paut dengan diri sendiri. Khilaf sendiri yang mungkin menjadi salah satu penyebab. Mungkin juga sebab terlalu lama duduk dalam zon selesa. Makanya aku kena bergerak dan mencari zon baru tanpa melupakan zon selesa tadi.

Dan yang pasti keputusan untuk beralih zon akan memberi kesan pada zon selesa. Prinsip aku sekarang ni mudah, terpulang pada persepsi yang terkena kesannya tadi. Sama seperti mereka, aku juga ada komitmen sendiri. Kalau dulu, komitmen mereka menjadi keutamaan aku. Tapi komitmen aku?? Herm… Bukan nak merungut jauh sekali nak mengungkit. Cuma nak sikit kepekaan je sepertimana aku peka. Perlu berfikir itu dan ini sebelum keputusan di buat. Tapi sekarang ni, kita layan la komitmen masing-masing. Tu lebih adil.

Jangan risau, bila perlu aku akan cari ruang. Bukan senang nak puaskan hati semua orang tapi mencuba lebih baik daripada tak buat apa-apa langsung.

04 September 2012

Rumah Terbuka

Teman sekuliah dok bagi hint bila gamaknya nak buat rumah terbuka. Aku buat muka pelik. Pelik sebab tahun lepas takda pun teringin nak ke rumah aku bagai. Katanya nak bergebang dengan my mum...

What da!!! 

Sengaja la tu bebudak ni dok sakat aku. Kalau dah dapat membahan aku ni kemain bersuka ria ya.

Berbalik pada isu rumah terbuka, rasanya dah lama tak buat. Kalau ada pun untuk sedara mara dengan teman rapat. Kalau nak buat yang besar-besaran memang tak. Lagi-lagi dah sambung belajar ni, memang takda masa sebab aku yang akan terkejar-kejar nak membeli segala bahan nanti. Lagipun, ruang persekitaran tak membenarkan. Untuk info, keluarga sendiri dah meriah dan ramai. Jadi akan sesak. Belum lagi tambah kawan-kawan dari lima sumber. 

Ya, aku tahu tu semua bukan alasan. Kalau nak seribu daya kan. Tapi, aku memang takda daya nak buat rumah terbuka tahun ni. Hehehehe... Bukan mencipta alasan tapi tahu kemampuan diri. Apapun, tak semestinya tak buat rumah terbuka kita tak boleh beraya kan.

03 September 2012

Dan semester pendek pun bermula

credit to Google
September tiba bermakna cuti dah habis. Kelas dah mula. 

Kali ni semester pendek dan subjek lebih bersifat psikologi. I like! Salah satu cabang bidang yang aku suka. Suka melihat dan mengkaji gelagat dan perihal manusia. 

Percaya atau tak, manusia adalah satu satu objek yang seronok untuk di kaji dan tersimpan pelbagai rahsia. Mengenali sikap manusia umpama kita menilai diri sendiri. Mungkin ada persamaan pe’el walaupun sikit dan mungkin ada perbezaan yang tak sepatutnya menjadi isu kompleks. Kan fitrahnya untuk kekurangan itu dilengkapi. 

Kita tunggu sehingga penghujung kelas. Harap-harap ada sesuatu yang boleh digunapakai dalam kehidupan. =) 

Entri untuk Beliau

Dulu saya ada seorang kawan. 

Sentiasa ada untuk saya. Sentiasa menjadi pendengar setia di kala memerlukan. Sentiasa memahami walaupun tak berada di situasi sebenar. 

Kita bebas bercerita apa saja. Baik yang peribadi atau topik meluas. 

Memang, kadang-kadang kita bergaduh. Berselisih pendapat. Terasa hati dengan perangai masing-masing. Tapi semua tu tak jadi barah sebab kita ada toleransi yang sangat tinggi. Naluri yang sangat kuat mungkin sebab pernah berkongsi bilik, bantal, dan semangkuk maggi. 

Walau dah tak sehaluan dalam kuliah, kita masih kekal berhubung. Dari friendster membawa ke myspace membawa ke facebook membawa ke twitter. Kalau melalui telefon selular, tu tak payah cerita. Acapkali. Nak pula bila dah bertukar genre telefon, komunikasi makin pantas. BBM dan whatsapp bergabung. 

Serius, rasa terkilan sangat sebab tak dapat hadir dalam majlis naiktaraf status di sebabkan pertembungan acara. Mujur, walimatulurus dapat di jejaki. Kalau tak, harus dia sentap. Sekali lagi status beliau dinaiktaraf. Lahirnya si comel yang persis menyedarkan betapa pantasnya masa berlalu. 

Mengenali beliau dari zaman comot 2003, mulai rapat 2004 sehingga sekarang 2012 totalnya 9 tahun. Phew, bukan tempoh yang sekejap. 

Sekarang, saya masih ada dia. 

Walau dah bertukar status, kita masih berhubung. Jarang jumpa tapi kerap berkomunikasi. 

Cuma saya terfikir, apakah beliau ada masa untuk mendengar hikayat berlagu saya? 

Saya tahu ada. Tapi saya taknak susahkan beliau untuk mendengar kisah picisan lagi. Komitmen menjadi batasan. Saya mesti faham yang itu. Saya bahagia melihat dia bahagia. Berkongsi sedikit rasa dan nikmat. 

Jangan risau, kita tetap akan okay. 

Saya tahu saya masih ada Yang Esa untuk mengadu nasib. Meratap hiba dan mendengar segala keluh kesah.

Untuk beliau, "You tau kan I sayang you sangat-sangat kuasa lapan. Our friendship still remains and never end. Insya Allah. My pray always for you dear... =)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...